Wunga Loading... Kalembo Ade
Home » , , , » Sejarah Kumala "Bumi Partiga" Satu-satunya Sultan Perempuan (Sultanah) Bima

Sejarah Kumala "Bumi Partiga" Satu-satunya Sultan Perempuan (Sultanah) Bima

Wanita ini bernama Kumala, satu-satunya sultan perempaun (Sultanah) dalam sejarah kesultanan Bima.  Sebelum diangkat menjadi sultan bergelar Bumi Partiga yaitu sebuah jabatan di Istana Bima yang memiliki tugas sebagai pejabat yang mengajarkan Tata Krama yang harus dilakukan oleh setiap putera dan puteri sultan Bima. Kumala merupakan tokoh wanita Bima pada abad XVIII yang memiliki komitmen untuk menaikkan eksistensi Kesultanan Bima di Nusantara.
Kumala memulai karir politiknya ketika menjadi istri sultan Abdul Kudus Makassar. Dari pernikahan itu Kumala memiliki seorang putera yang bernama Usman yang nama makassarnya dikenal dengan “Amas Madina“ yang kemudian naik tahta menggantikan ayahnya yang wafat pada tahun 1753. Tregedi kematian Abdul Kudus ini semakin mengobarkan semangat Kumala untuk berjuang melawan Belanda di Makassar terutama di Bima. Kebencian Belanda kepada Kumala berawal ketika dia mengangkat puteranya Amas Madina sebagai sultan Makassar dalam usia 6 tahun pada tanggal 21 Desember 1753.

Tidak hanya itu, Kumala juga kembali ke Bima dan diangkat oleh Majelis Hadat menjadi sultanah. Penobatan ini memang sempat menimbulkan kontroversi di kalangan majelis adat Dana Mbojo. Sebagian anggota majelis adat menganggap bahwa dalam islam seoarang perempuan tidak boleh menjadi pemimpin. Sementara disis lain majelis adat telah mengangkat adik kandung Kumala yang Abdul Kadim sebagai sultan yang masih berusia 9 tahun dan diwali-kan oleh Jeneli Rasanae Sultan Abdul Ali. Sistim perwalian memang telah menjadi konvensi dalam kesultanan Bima yang apabila putera mahkota berusia muda tetap diangkat menjadi sultan namun dilakukan sistim perwalian sampai sang sultan beranjak dewasa.

Namun pada saat itu, keadaan Bima dan Makasar betul-betul dalam keadaan yang serba sulit. Belanda terus melakukan penekanan di bidang politik dan ekonomi. Bima dan Makassar terus diadu domba melalui status kepemilikan tanah Manggarai yang selalu berubah. Menurut Catatan Naskah BO Sangaji Kai, pada masa Pemerintahan sultan Abdul Kahir I (1640), daerah Manggarai diserahkan kepada Makassar. Kemudian pada masa pemerintahan Abdul Khair Sirajuddin dikembalikan kepada Bima. Tetapi pada masa pemerintahan sultan Hasanuddin Bima(Bukan Sultan Hasanuddin Makassar) Manggarai kembali menjadi milik Makassar, karena menjadi mahar pernikahan puteranya Alauddin (Ayah dari Kumala) dengan Karaeng Tana Sanga Mamuncaragi puteri Sultan Makassar Sirajuddin.
Untuk itulah, Kumala tampil di pentas sejarah menjadi jembatan dan pelerai perseteruan antara Bima dengan Makassar atas tanah Manggarai sekaligus menghentikan intrik adu domba Belanda yang mengadu Bima dengan Makassar  yang masih serumpun dan sedarah. Disamping itu, Kumala mengetahui bahwa Wali Sultan Abdul Ali termakan hasutan Belanda dan telah menandatangani kontrak dagang dengan Belanda yang sangat merugikan perekenomian Kesultanan Bima. Bima terpaksa mengakui politik monopoli dagang Belanda.  Campur tangan Kumala Bumi Partiga terpaksa dilakukan untuk menyelematkan Bima sekaligus Makassar. Berkat usaha itulah hubungan Bima dengan Makassar dapat diperbaiki kembali.

Pembangkangan Kumala Bumi Partiga atas semua kesepakatan yang dibuat menimbulkan kemarahan Belanda.  Penangkapan terhadap Kumala dan puteranya Amas Madina mulai dilakukan. Pada tanggal 22 Agustus 1766 Amas Madina terpaksa  meninggalkan Makassar karena usaha-usaha licik Belanda. Dia  menemui ibunya di Bima. Dan pada tahun 1767 Bumi Partiga dan puteranya Amas Madina ditangkap Residen Belanda dalam sebuah undangan musyawarah yang memang telah direncanakan oleh Belanda. Bumi Partiga dituduh bekerja sama dengan Ingriss kemudian ibu dan anak itu dibawa ke Batavia (Jakarta) dan akhirnya dibuang ke Sailon Srilangka pada tahun 1795. Dua pahlawan itu memang telah luput dari pantauan sejarah. Namun perlu diketahui bahwa kiprah dan perjuangan sungguh berharga bagi tanah dan negeri ini. Karena kemerdekaan yang kita raih hingga saat ini merupakan buah dari perjuangan dua anak negeri yang telah menghembuskan nafas terakhirnya di negeri yang jauh yang terletak di sebelah selatan India itu. Perlu penelusuran tentang kuburan Kumala Bumi Partiga dan Amas Madina untuk terus mengungkap benang merah sejarah Bima Dana Mbojo.

Sejarah mencatat bahwa Bima memiliki Aksara yang pernah dipakai oleh masyarakat Bima ratusan tahun yang lalu. Hal ini tentunya merupakan sebuah kelalaian sejarah karena warisan yang berharga itu sempat hilang dan sebagian ada di negeri Belanda. Namun berkat kegigihan Hj. Siti Maryam Rachmat M. Salahuddin (Puteri dari Sultan Muhammad Salahuddin Bima), naskah Aksara Bima itu kembali ditemukan.

Menurut Ina Ka’u Mari (panggilan Akrabnya), pada sekitar tahun 1987 beliau menemukan satu naskah di Perpustakaan Museum Nasional RI di Jakarta dalam bentuk selembar dokumen yang merupakan hasil dari laporan perjalanan seorang peneliti Belanda yang bernama Zolinger. Peneliti Belanda itu memang pernah melakukan perjalanan ke Bima dan Sumbawa pada bulan Mei hingga Desember 1847. Dokumen tersebut berjudul Bahasa Bima Yang Telah Hilang. Aksara Bima juga ditulis dalam Buku RAFFLES yang berjudul THE HISTORY OF JAVA(1878). Lalu pada tahun 1990 hingga 1991, seorang guru besar dari Universitas Leiden Belanda yang juga seorang ahli bahasa dan aksara Bugis bernama J.Noorduyn datang ke Mataram dengan tujuan khusus bertemu dengan Ina Ka’u Mari untuk memperlihatkan dokumen foto kopi dokumen yang kala itu tertulis di atas lontar yang tersimpan rapi di Leiden.

(Sumber: Peran Kesultanan Bima Dalam Perjalanan Sejarah Nusantara, M. hilir Ismail)


Follow Twitter @Info_Mbojo & Facebook Info Mbojo


My Great Web page
Share this article :

0 Komentar:

Poskan Komentar

Santabe, ta komentar mena, bune kombi menurut ndai kaso ta re

 
Support : Forum Dou Mbojo | Tofi Foto | Info Mbojo
Copyright © 2007. Mbojo Network, Berita dan Informasi Bima Dana Mbojo - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Inspired by Dominion Rockettheme
Proudly powered by Blogger